Sahabat adalah perisai diri

Tuesday, January 26, 2010

Berita benar

sumber: saba

"Encik Parpu"

"Ya.. hmmm.. duduk"

"Terima kasih..."

"Ada apa yang boleh dibantu"

"Begini encik, sebagai seorang usahawan yang berjaya... encik dilihat sebagai pelopor dalam industri kari parpu ini. Setiap apa yang encik lakukan bakal dilihat besar dan menjadi ikutan. Saya berbesar hati sekiranya encik dapat memberi sedikit sumbangan bakti meringankan beban fakir miskin dinegeri kita ini"

"Beginilah... errr..."

"Saba.. nama saya saba"

"Ya... saba, tahukah anda yang ibu saya telah lama menderita kerana penyakit misteri?

"Errr.. tidak encik"

"Dan tahukah anda, dia memerlukan pelbagai ubat-ubatan yang tak mampu dibayarnya sendiri?"

"Maaf encik... saya tidak tahu"

"Tahukah anda yang abang saya... seorang bekas tentera yang cacat dan buta"

"Maaf encik... saya tidak tahu"

"Dia hanya duduk di kerusi roda... tiada nafkah diberi pada isteri dan anak anaknya?"

"Maaf saya tidak tahu"

"Adakah anda mengetahui yang adik ipar saya meninggal kerana kemalangan?"

"Tidak encik"

"Dia pergi tanpa meninggalkan sedikitpun wang pada adik perempuan saya? Ditambah lagi dengan 3 orang anak yang perlu di besarkan?"

"Tidak.. Saya tidak tahu sama sekali tentang hal itu..."

"Jadi... jika saya langsung tidak memberikan wang pada mereka... mengapa kamu berpikir yang saya akan memberikan wang pada kamu?"

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails